TASEK PAUH blogspot

Pembersihan Aqidah Pemurnian Ibadah (PAPI) bersama Us TUAN MOHD SAPUAN TUAN ISMAIL.


Ibadah : Wirid terbaik adalah cara Nabi saw

Sebaik-baik wirid adalah yang warid dari Nabi saw, bersendirian dgn suara rendah dan tidak disunatkan berjamaah.

Wirid yang terbaik adalah yang warid daripada Nabi s.a.w. meninggalkan wirid Nabi dan menggantikannya dengan yang lain adalah amalan yang kurang bijak. Kebaikan dan kelebihan itu berada pada mengikut sunnah nabi s.a.w. Dan tidak disunatkan berjemaah dalam berwirid, bahkan adalah lebih elok wirid bersendirian dengan suara yang perlahan. Apatah lagi jika ada jemaah yang sedang bersembahyang, maka perlu diperlahankan kerana dibimbangi mengganggu mereka. Pernah satu kali Rasulullah s.a.w. beriktikaf di masjid, dan baginda mendengar suara bacaan (Qur'an/zikir) yang nyaring, lalu baginda bersabda: "Kamu semuakan sedang bermunajat dengan Tuhan, maka kerana itu janganlah salah seorang daripada kamu menyakiti oang lain (dengan munajatnya itu), dan janganlah kamu mengangkatkat suara dalam bacaan kamu". Walau bagaimanapun, diharuskan mengangkat suara dengan berwirid, untuk mengajar para makmum dengan wirid. Kerana itulah wirid nabi yang perlu dibaca. Ibnu Abbas menyatakan bahawa mengangkatkan suara dengan berzikir sesudah selesai solat fardhu memang ada pada zaman Nabi s.a.w. Dan aku mengetahui yang mana mereka telahpun selesai bersolat bila aku mendengar (zikir nyaring) tersebut. Hadis-hadis tersebut adalah seperti di bawah:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الخدري قَالَ اعْتَكَفَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْجِدِ فَسَمِعَهُمْ يَجْهَرُونَ بِالْقِرَاءَةِ فَكَشَفَ السِّتْرَ وَقَالَ أَلَا إِنَّ كُلَّكُمْ مُنَاجٍ رَبَّهُ فَلَا يُؤْذِيَنَّ بَعْضُكُمْ بَعْضًا وَلَا يَرْفَعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ فِي الْقِرَاءَةِ أَوْ قَالَ فِي الصَّلَاةِ. رَوَاهُ أَحْمَدُ وَأَبُوْ دَاوُدَ.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِي اللَّهُ عَنْهُمَا, أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنَ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَقَالَ: كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ. رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ.

Labels: ,

6 Responses to “Ibadah : Wirid terbaik adalah cara Nabi saw”

  1. # Blogger Ontahapo

    betul, wirid terbaik adalah wirid n zikir yang ditunjukkan orang Rasulullah saw. Baru ni ada keluar satu buku: Zikir & Doa Nabi selepas Solat. Boleh dapatkandi pasaran  

  2. # Anonymous Petani Moden

    Hentikanla nk bncang pasal furu'.Sampai bila nk habis.ulama2 tradisional kita dulu dh bg panduan melalui kitab2 yang mereka karang,tentang amalan2 sunat ni..Kitab2 diaorang adalah huraian dari Al Quran dan Sunnah..jangan la suka bid'ah2kan orang lain  

  3. # Blogger Editor

    Ini adalah pandangan daripada Nahdlatul Ulamak Indonesia (NU)yang patut sangat diterima pakai:

    Imam Zainuddin al-Malibari menegaskan: “Disunnahkan berzikir dan berdoa secara pelan seusai (selepas) shalat. Maksudnya, hukumnya sunnah membaca dzikir dan doa secara pelan bagi orang yang shalat sendirian, berjema’ah, imam yang tidak bermaksud mengajarkannya dan tidak bermaksud pula untuk memperdengarkan doanya supaya diamini mereka." (Fathul Mu’in: 24). Berarti kalau berdzikir dan berdoa untuk mengajar dan membimbing (memimpin) jama’ah maka hukumnya boleh mengeraskan suara dzikir dan doa.

    Memang ada banyak hadits yang menjelaskan keutamaan mengeraskan bacaan dzikir, sebagaimana juga banyak sabda Nabi SAW yang menganjurkan untuk berdzikir dengan suara yang pelan. Namun sebenarnya hadits itu tidak bertentangan, karena masing-masing memiliki tempatnya sendiri-sendiri. Yakni disesuaikan dengan situasi dan kondisi.

    Contoh hadits yang menganjurkan untuk mengeraskan dzikir riwayat Ibnu Abbas berikut ini: "Aku mengetahui dan mendengarnya (berdzikir dan berdoa dengan suara keras) apabila mereka selesai melaksanakan shalat dan hendak meninggalkan masjid.” (HR Bukhari dan Muslim)

    Ibnu Adra’ berkata: "Pernah Saya berjalan bersama Rasulullah SAW lalu bertemu dengan seorang laki-laki di Masjid yang sedang mengeraskan suaranya untuk berdzikir. Saya berkata, wahai Rasulullah mungkin dia (melakukan itu) dalam keadaan riya'. Rasulullah SAW menjawab: "Tidak, tapi dia sedang mencari ketenangan."

    Hadits lainnya justru menjelaskan keutamaan berdzikir secara pelan. Sa'd bin Malik meriwayatkan Rasulullah saw bersabda, "Keutamaan dzikir adalah yang pelan (sirr), dan sebaik rizki adalah sesuatu yang mencukupi." Bagaimana menyikapi dua hadits yang seakan-akan kontradiktif itu. berikut penjelasan Imam Nawawi:


    وَقَدْ جَمَعَ النَّوَوِيُّ بَيْنَ الأَحَادِيْثِ الوَارِدَةِ فِيْ اسْتِحْبَابِ الجَهْرِ بِالذِّكْرِ وَالوَارِدَةِ فِيْ اسْتِحْبَابِ الإِسْرَارِ بِهِ بِأَنَّ الإِخْفَاءَ أَفْضَلُ حَيْثُ خَافَ الرِّياَءَ أَوْتَأَذَّى المُصَلُّوْنَ أَوْالنَّائِمُوْنَ. وَالجَهْرُ أَفْضَلُ فِيْ غَيْرِ ذَالِكَ لِأَنَّ العَمَلَ فِيْهِ أَكْثَرُ وَلِأَنََّ فَائِدَتَهُ تَتَعَدَّى إِلَى السَّامِعِيْنَ وَلِأَنَّهُ يُوْقِظُ قَلْبَ الذَّاكِرِ وَيَجْمَعُ هَمَّهُ إِلَى الفِكْرِ وَيُصَرِّفُ سَمْعَهُ إِلَيْهِ وَيُطَرِّدُ النَّوْمَ"


    “Imam Nawawi menkompromikan (al jam’u wat taufiq) antara dua hadits yang mensunnahkan mengeraskan suara dzikir dan hadist yang mensunnahkan memelankan suara dzikir tersebut, bahwa memelankan dzikir itu lebih utama sekiranya ada kekhawatiran akan riya', mengganggu orang yang shalat atau orang tidur, dan mengeraskan dzikir lebih utama jika lebih banyak mendatangkan manfaat seperti agar kumandang dzikir itu bisa sampai kepada orang yang ingin mendengar, dapat mengingatkan hati orang yang lalai, terus merenungkan dan menghayati dzikir, mengkonsentrasikan pendengaran jama’ah, menghilangkan ngantuk serta menambah semangat." (Ruhul Bayan, Juz III: h. 306).  

  4. # Anonymous Anonymous

    Hai petani moden,

    org nak bincang dan nak bagi tau tentang cara berwirid dengan betul engkau ni apo kono.Engkau nak wirid pakai speaker pun heantam lah peduli apa org lain. Cara nabi begini kau nak ikut sapo dalam hal ini tak usah ulamak tinggi mano pun kalau tk ikut cara nabi tak guna. engkau ingat mak bapak kau yg bagi pahala.  

  5. # Anonymous Anonymous

    Hai petani moden,

    org nak bincang dan nak bagi tau tentang cara berwirid dengan betul engkau ni apo kono.Engkau nak wirid pakai speaker pun heantam lah peduli apa org lain. Cara nabi begini kau nak ikut sapo dalam hal ini tak usah ulamak tinggi mano pun kalau tk ikut cara nabi tak guna. engkau ingat mak bapak kau yg bagi pahala.  

  6. # Blogger Mohd Shahrazain Abdul Hamid

    salam saudarku..bgsnye ilmu tentg wirid ni..ada juga yg menegur agar jgn tumpu sgt tentg furu; alhamdulillah niatnya agar tidk memeningkan org yg kurg arif..tetapi ada juga yg menegur dengan membals dengan cakap yg kurang ajar..tapi dia x letak nama mgkn sbb takut sbb kurang ajar..tp dia lupa Allah tau..berbincglah tp jgn smpi pecah belah...  

Post a Comment




XML

Powered by Blogger

make money online blogger templates



© 2006 TASEK PAUH blogspot | Blogger Templates by GeckoandFly.
Any part of the content or this blog can be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health