TASEK PAUH blogspot

Pembersihan Aqidah Pemurnian Ibadah (PAPI) bersama Us TUAN MOHD SAPUAN TUAN ISMAIL.


Beberapa Perhatian Mengenai Influenza A (H1N1)

Beberapa Perhatian Mengenai Influenza A (H1N1)

Wabak influenza yang melanda dunia pada hari ini pada asalnya dikenali sebagai sebagai selsema babi. Ini kerana antara punca utama penyakit ini adalah khinzir atau babi. Wabak ini pada mulanya dikesan di Mexico pada bulan April 2009, dan ia merupakan satu strain virus influenza yang baru. Dan pada 30 April 2009, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) telah menamakan sebagai Influenza A (H1N1).

Wabak ini juga sudah melanda Negara kita. Bahkan ia sudah menjadi ancaman yang menakutkan semua pihak. Dan setakat artikel ini ditulis, sudah 44 kematian dicatatkan disebabkan oleh wabak ini di Negara kita. Dalam artikel yang ringkas ini, saya ingin menarik perhatian kepada beberapa perkara berkaitan dengannya.


Pertama: Islam sejak dari dahulu lagi telah mengharamkan kepada para penganutnya memakan daging babi. Bahkan memakan daging babi dianggap sebahagian daripada dosa besar. Dan keharaman memakan daging babi ini merupakan ijmak (consensus) para ulamak, kerana nasnya adalah jelas. Firman Allah SWT:
﴿ إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللَّهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ ﴾
Ertinya: “Sesungguhnya Allah mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang disembelih kerana selain Allah. Dan sesiapa yang terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tiada dosa ke atasnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. Surah al-Baqarah: 173.


Kedua: Babi merupakan satu binatang yang sangat jijik dan kotor. Ia juga sudah jelas boleh membawa kemudharatan. Kerana itulah Islam mengharamkannya dan tidak menganggapnya sebagai sumber makanan atau sumber ekonomi. Kerana inilah babi disarankan supaya dibunuh dan bukannya dibela dan dipelihara. Bahkan dalam satu hadis, Rasulullah s.a.w. bersabda:
لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَنْزِلَ فِيكُمْ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا مُقْسِطًا فَيَكْسِرَ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلَ الْخِنْزِيرَ
Ertinya: “Tidak akan berlaku qiamat, sehinggalah Nabi Isa akan turun berada di kalangan kamu sebagai pemertintah yang adil. Baginda akan mematahkan salib, membunuh babi…” Hadis riwayat Bukhari dan Muslim. Berkata al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani (852H): “Dan maksud baginda membunuh babi (dalam hadis ini ialah), baginda menyuruh supaya dihapuskan babi, untuk menguatkan lagi keharaman memakannya. Dan dalam hadis tersebut terdapat celaan kepada golongan Kristian yang mendakwa mengikut Nabi Isa, namun mereka menghalalkan memakannya dan sangat menyukainya”. (Rujuk Fathul Bari, juz 7, m/s 56, Bab Qatlul Khinzir)

Ketiga: Dengan timbulnya penyakit selsema babi ini, ia menjelaskan lagi apa yang disebutkan sebagai maqasid atau objektif pensyariatan sesuatu hukum. Ini kerana tidak ada satu pun daripada keseluruhan hukum-hukum syarak yang pensyariatannya adalah sia-sia (tanpa tujuan). Di mana sahaja adanya hukum syarak, maka di situ wujudlah kemaslahatan yang ingin dicapai atau kemudharatan yang ingin ditolak dan dijauhi. Mencapai kebaikan atau kemaslahatan dan menolak keburukan atau kemudharatan adalah tujuan bagi setiap hukum syarak. Sesiapa yang mengkaji ayat-ayat suci al-Qur’an dan hadis-hadis Nabawi, sudah tentu dia akan dapati bahawa di mana sahaja ada perintah (suruhan), maka di situ wujudnya maslahah (kebaikan) dan di mana sahaja ada larangan, maka di situ wujudnya mafsadah (keburkan).

Keempat: Wabak selsema babi yang melanda dunia sekarang merupakan satu perkara yang mengajak kita semua menilai siapakah kita. Dengan segala kemajuan dan kehebatan yang dimiliki di zaman ini, manusia sebenarnya adalah makhluk Allah SWT yang lemah. Mereka tidak boleh angkuh dan sombong sehingga sanggup mengenepikan peraturan dan hukum Allah SWT. Setiap tingkah laku kita akan diperhatikan dan akan dinilai oleh Allah SWT. Kerana itu mereka mestilah sentiasa mengingati Allah dengan mengamalkan ajaran dan suruhanNya. Dan bala yang menimpa adalah supaya manusia kembali kepadaNya. Dan orang yang tidak kembali insaf dan bertaubat adalah orang yang keras hatinya dan dia sebenarnya diperdayakan syaitan supaya sentiasa bersamanya, yang mana akhirnya akan menuju ke neraka. Allah SWT berfirman:
﴿ فَلَوْلَا إِذْ جَاءَهُمْ بَأْسُنَا تَضَرَّعُوا وَلَكِنْ قَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطَانُ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴾
Ertinya: “Maka mengapa mereka tidak memohon (kepada Allah) dengan tunduk merendahkan diri ketika datang siksaan kami kepada mereka? Bahkan hati mereka telah menjadi keras, dan syaitan pula menampakkan cantik kepada mereka apa yang selalu mereka kerjakan”. Surah al-An’am: 43.

Kelima: Wabak yang melanda dunia sekarang juga mengingatkan kita dengan firman Allah SWT:
﴿ ( وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴾
Ertinya: “Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak hanya khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaanNya”. Surah al-Anfal: 25. Kalaulah kejadian tsunami itu satu perkara yang menakutkan dan ia berlaku hanya dalam sekelip mata, maka wabak ini juga menakutkan dan menimbulkan keresahan kepada semua. Bezanya, wabak ini bergerak secara senyap dan ia telah merentasi dunia keseluruhannya.

Keenam: Islam mengamalkan konsep “Mencegah adalah lebih baik daripada merawat”. Kerana itu, sejak dari awal lagi Islam hanya menghalalkan apa yang baik dan mengharamkan apa yang keji dan kotor. Bahkan antara tugas kedatangan Rasulullah s.a.w. ialah perkara tersebut. Firman Allah SWT:
﴿ يَأْمُرُهُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ ﴾
Ertinya: “ …Baginda menyuruh mereka mengerjakan yang makruf (baik) dan melarang mereka mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk …” Surah al-A’raf: 157.
Namun, setelah timbulnya masalah, Islam menyuruh kita supaya berusaha dan berikhtiar untuk menyelesaikannya. Dan antara cara kita berikhtiar adalah dengan kita solat hajat dan berdoa kepadaNya, selain langkah-langkah pencegahan yang disarankan oleh pihak-pihak yang berkenaan.

Ketujuh: Dan antara doa yang dirasakan sesuai dibaca untuk mengelakkan diri daripada terkena jangkitan penyakit ini ( Influenza A H1N1) ialah doa ini.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي عَافَانِي وَمَا ابْتَلانِي وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِنْ خَلْقِهِ تَفْضِيلا
Ertinya: “Segala puji bagi Allah SWT yang memberikanku keafiatan, dan Dia tidak mengujiku (dengan bala ini), dan Dia mengurniakan kepadaku pelbagai kurniaan mengatasi ramai di kalangan makluk-makhlukNya”.
Doa ini sangat sesuai dibaca bagi memohon kepada Allah SWT supaya terselamat daripada wabak yang melanda sekarang. Ini adalah berdasarkan kepada hadis riwayat Abu Hurairah, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
مَنْ رَأَى مُبْتَلًى فَقَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي عَافَانِي مِمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلًا لَمْ يُصِبْهُ ذَلِكَ الْبَلَاءُ
Ertinya: “Sesiapa yang melihat orang yang terkena bala, lalu dia membacakan:
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي عَافَانِي مِمَّا ابْتَلاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلا
(Segala puji bagi Allah SWT yang memberikanku keafiatan, dan Dia tidak mengujiku dengan bala yang menimpamu ini), dan Dia mengurniakan kepadaku pelbagai kurniaan mengatasi ramai di kalangan makluk-makhlukNya), melainkan dia akan terkena bala (penyakit) tersebut”. Hadis hasan riwayat Tirmizi.

Inilah beberapa perkara yang saya ingin kongsikan bersama dalam artikel yang ringkas ini. semoga ia bermanfaat untuk semua, dan sama-sama kita berdoa, supaya kita semua selamat daripada bala ini.

Labels:

1 Responses to “Beberapa Perhatian Mengenai Influenza A (H1N1)”

  1. # Anonymous TMSTI

    Terdapat sedikit kesilapan dalam terjemahan hadis pada perkara ketujuh. Yang ditulis ...melainkan dia akan terkena bala (penyakit) tersebut. Yang lebih tepat ialah ...nescaya dia tidak akan terkena bala (penyakit ) tersebut. Harap maaf.  

Post a Comment




XML

Powered by Blogger

make money online blogger templates



© 2006 TASEK PAUH blogspot | Blogger Templates by GeckoandFly.
Any part of the content or this blog can be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health