TASEK PAUH blogspot

Pembersihan Aqidah Pemurnian Ibadah (PAPI) bersama Us TUAN MOHD SAPUAN TUAN ISMAIL.


Aku dan Solat

Aku tidak sepatutnya bersikap begini. Sepatutnya, aku betul-betul mengambil berat dengan solat. Aku mestilah sedar bahawa aku adalah seorang Islam dan solat pula adalah rukun dan tanda keislamanku. Tanpa solat, di manakah tanda keislammanku? Lainlah kalau aku hanya mahu menjadi seorang Islam tanpa tanda dan lambang keislaman.
Sejak kecil lagi, aku diajar dengan kepentingan solat. Awalnya, aku belajar mengerjakan solat melalui pengamatanku terhadap solat ibu, ayah, abang-abang dan kakak kesayanganku. Aku lihat mereka qiam, aku qiam, mereka rukuk aku rukuk, mereka sujud aku sujud, dan begitulah seterusnya. Di sekolah pula para ustaz mengajarku teori-teori solat. Alhamdulillah kerana mereka adalah para muslim yang bersolat dan aku boleh meneladani mereka.
Kini, setelahku dewasa, aku sepatutnya lebih mengambil berat dengan solat. Kalau dulu, ibu, ayah, kakak dan abang-abang sentiasa mengingatkan daku dengan solat. Belum lagi azan berkumandang, mereka telah mengingatkan daku dengan solat. Tapi kini setelahku dewasa, aku mesti pandai menjaga diriku. Tambahan lagi aku berada berjauhan dengan mereka.
Kini setelahku dewasa, aku lebih memahami dengan apakah itu “solat”? Aku tahu, kalau aku meninggalkan solat, aku berada dalam keadaan yang sangat meruncingkan. Aku sedar bahawa aku sudah lagi tidak dianggap sebagai muslim pada pandangan sebahagian sahabat Nabi s.a.w. dan para ulamak mujtahid. Keislamanku sudah dipertikaikan. Adakah aku mahu meninggalkan solat?
Aku juga pernah mendengar sabda Nabi s.a.w. yang mengatakan bahawa orang yang meninggalkan solat adalah kafir. Samada kafir nikmat atau kafir yang sebenar, namun kalimah yang digunakan ialah kalimah kufur. Aku berfikir sendirian, bahawa seorang yang sangat penyantun dan merupakan contoh dan rahmat bagi sekalian alam sudah tentu tidak akan mengeluarkan kata-kata mengkufurkan orang yang meninggalkan solat, kalaulah solat itu satu perkara yang kecil.
Kerana ini, aku bukan sahaja mesti berazam, bahkan mesti berusaha untuk menjaga solat. Aku tahu, ganjaran bagi orang yang bersolat adalah syurga, manakala balasan bagi yang tidak termasuk dalam golongan orang yang bersolat adalah “Saqar”. Adakah jika aku tidak menjaga solatku, Allah tidak akan mencampakkan aku ke dalamnya? Atau neraka “Saqar” itu hanyalah untuk manusia-manusia lain selain aku? Ah…Aku dan mereka sama sahaja di sisi Allah SWT. Kerana itu mulai dari saat ini, aku mesti menjaga solatku. Aku tidak akan melewat-lewatkannya sehingga terkeluar daripada waktunya.
Kalaulah sebelum ini aku selalu solat lewat pada waktunya, terutamanya solat subuh, maka aku mesti berubah. Aku sedar betapa kecewanya ibu ayah yang sentiasa mendidikku jika mereka mengetahui aku banyak terlalai sehingga sanggup melengah-lengahkan solat. Aku mesti insaf. Aku mesti menjaga solatku. Aku mesti tidur lebih awal untuk bangun solat subuh, jika dengan lewat tidurku itu membawa kepada lewatnya solat subuhku. Aku tidak mahu termasuk dalam golongan yang difirmankan Allah SWT: “Maka celakalah bagi orang yang bersolat, pada hal mereka lalai daripada solat mereka”. Aku takut neraka. Aku tidak mampu menanggung azabnya. Ya Allah selamatkan aku daripada azab neraka. Amin Ya Rabbal Alamin.
Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! Ah, dan azan asar pun. Aku mesti segera bersolat. Tapi, adakah aku bersolat di rumah atau di masjid? Mana satu yang lebih baik untukku? Alah, kat rumah sajalah. Kalau bersolat kat rumah sekalipun, solatku dah sah. Tapi, apa pula hukum solat berjemaah? Sepanjang yang aku tahu ia adalah perkara khilaf. Ada ulamak yang mengatakan fardhu ain, ada yang kata fardhu kifayah dan ada yang mengatakan sunat muakkadah sahaja. Tapi, ketiga-tiga pendapat tadi pada dasarnya sama sahaja. Mereka semuanya menggalakkan solat berjemaah. Bezanya, ada yang mengatakan wajib, dan ada yang mengatakan sunat. Semuanya adalah suruhan. Dan tiada seorang ulamakpun yang mengharamkannya atau menganggapnya makruh.
Kerana itu, kenapa aku mesti bersolat di rumah? Ia bukanlah suruhan Allah dan Rasul. Ia juga bukan perkara yang disyorkan oleh ulamak. Lainlah kalau aku ni seorang wanita. Maka mereka lebih baik bersolat kat rumah. Kalaulah aku sebagai muslim tidak menghidupkan masjid, maka siapa lagi? Takkan aku nak mengharapkan kaum kafir musyrikin untuk mengimarahkannya?
Aku juga pernah mendengar seorang penceramah yang menyatakan bahawa Allah SWT tidak hanya menyuruh kita bersolat, tetapi menyuruh kita mendirikan solat. Katanya: “Jauh bezanya antara bersolat dan mendirikan solat”. Rasulullah s.a.w. pula ada bersabda bahawa membetulkan saf itu termasuk dalam mendirikan solat. Bagaimana mungkin aku memperbetulkan saf kalau aku solat berseorangan di rumah? Kalau begitu aku hanya bersolat dan bukannya mendirikan solat. Kalau begini, aku mesti ke masjid. Aku akan mendapat 27 kali ganda pahala daripada orang yang bersolat di rumah. Kalau aku bersolat jemaah di masjid, bererti aku telah menghidupkan sunnah. Ini kerana Rasulullah s.a.w. tidaklah bersolat fardhu di rumah, kecuali ketika uzur.
Bila aku membaca kitab hadis, aku masih teringat kata-kata salah seorang murid Rasulullah s.a.w., iaitu Ibn Mas’ud r.a.: “Sesungguhnya Allah SWT telah mensyariatkan kepada kamu sunnah yang perlu diikuti. Sebahagian daripada sunnah tersebut ialah solat berjemaah di masjid yang dilaungkan azan. Dan jika kamu bersolat di rumah-rumah kamu, nescaya kamu telah meninggalkan sunnah Nabimu. Dan jika kamu meninggalkan sunnah Nabimu, maka kamu akan sesat”.
Aku fikir, mungkin kerana inilah Rasulullah s.a.w. mengancam untuk membakar rumah-rumah orang yang tidak keluar berjemaah di masjid. Kerana inilah juga Rasulullah s.a.w. tidak memberikan ruhksah kepada seorang yang buta yang meminta kebenaran baginda untuk bersolat di rumah. Alasannya ialah, kerana dia masih lagi mendengar azan. Aku mesti bersegera untuk ke masjid. Aku sudah insaf. Aku mahu mendirikan solat sebagaimana sunnah Rasulullah s.a.w., supaya solatku ini diterima Allah SWT. Aku mahu solatku ini mampu mencegahku daripada perkara-perkara yang keji dan munkar. Ya Allah, jadikanlah aku termasuk di kalangan orang yang mendirikan solat dan juga kepada zuriatku. Ya Allah, terimalah permohonan doaku ini. Amin.

Disediakan Oleh: Tuan Mohd Safuan Tuan Ismail, tasekpauh.blogspot.com, tasekpauh@yahoo.com

Labels: ,

6 Responses to “Aku dan Solat”

  1. # Anonymous Hamba Allah

    Maksud mendirikan solat itu ialah solat dimulakan dgn berdiri. Ini jelas perintah Allah di dlm al-quran bila nak solat kena berdiri dgn khusyuk, maka tidak la boleh solat duduk, baring atau mengiring. Sebabnya dgn itu tidaklah dipanggil mendirikan solat. Di dlm al-quran, Allah tidak menjanjikan pahala yg lebih utk solat berjemaah dan solat itu ialah untuk kita mengingati Allah shj. Jadi perhatikan dlm solat kita, apakah ada nama makhluk2 lain yg kita ucapkan yg dikira mempersekutukan Allah. Buat apa yg Allah suruh, baru le kira hamba Allah.  

  2. # Anonymous TMSTI

    Salam kepada semua. Jangan terpedaya dgn kenyataan "Hamba Allah" ni, kerana dia bukanlah hamba Allah, tapi hamba si kafir. Hamba orientalis. Ia membawa kita kpd dakyah "anti Hadis". Berhati-hati.  

  3. # Blogger ninest123 Ninest
  4. # Blogger ninest123 Ninest
  5. # Blogger ninest123 Ninest
  6. # Blogger ninest123 Ninest
Post a Comment




XML

Powered by Blogger

make money online blogger templates



© 2006 TASEK PAUH blogspot | Blogger Templates by GeckoandFly.
Any part of the content or this blog can be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health