TASEK PAUH blogspot

Pembersihan Aqidah Pemurnian Ibadah (PAPI) bersama Us TUAN MOHD SAPUAN TUAN ISMAIL.


Tasekpauh.blogspot.com

Ciri-ciri Orang Yang Beriman (Siri 3)

Kedua puluh satu: Melakukan pelbagai ibadat. Orang yang beriman, bukan hanya bersolat dan berzakat sahaja, bahkan akan melakukan segala amalan yang akan mendekatkan diri mereka kepada Allah SWT. Firman Allah SWT:
Ertinya: “(Juga yang mendapat kemenangan ialah) Orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji (Allah), yang melancung (keluar kerana belajar atau berjihad), yang rukuk, yang sujud, yang menyuruh berbuat makruf dan mencegah mungkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu”. Surah at-Taubah: 112.

Kedua puluh dua: Tidak akan bertolak ansur dengan menyokong dan mempersetujui orang-orang yang menentang agama, walau siapapun mereka. Firman Allah SWT:
Ertinya: “Kamu tidak akan dapati kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan RasulNya, sekalipun orang-orang itu adalah ibu bapa, anak-anak, adik beradik ataupun keluarga mereka. Merakalah orang-orang yang Allah telah tanamkan keimanan dalam hati mereka dan Dia juga telah menguatkan mereka dengan cahaya yang datang daripadaNya. Dan Dia akan masukkan mereka ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya. Allah redha terhadap mereka, dan mereka pun berpuas hati terhadap (limpahan rahmat)Nya. Mereka itulah tentera Allah. Ketahuilah, bahawa sesungguhnya tentera Allah itulah golongan yang berjaya”. Surah al-Mujadilah: 22.
Mereka tidak akan menyokong siapa sahaja yang menentang agama, kerana ketaatan dan cinta mereka hanyalah kepada Allah dan Rasul serta pemimpin mereka yang sentiasa mengajak kepada jalan Allah SWT. Firman Allah SWT:
Ertinya: “Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, RasulNya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan solat dan menunaikan zakat, serta mereka tunduk (taat kepada Allah). Dan sesiapa mengambil Allah, rasulNya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya tentera Allah itulah yang pasti menang”. Surah al-Ma’idah: 55-56.

Kedua puluh tiga: Berfikir dan membuat penelitian terhadap apa yang dilihat dan didengar. Mereka sentiasa sedar dan berwaspada dan tidak mudah terpengaruh dengan kedaan dan persekitaran. Firman Allah SWT:
Ertinya: “(Orang-orang) yang mendengar perkataan, lalu mereka akan mengikuti apa yang terbaik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah Allah berikan hidayah dan merekalah orang-orang yang mempunyai akal”. Surah az-Zumar: 18. Ertinya mereka mendengar ajaran-ajaran Al Quran dan juga ajaran-ajaran yang lain, tetapi yang mereka ikuti hanyalah ajaran-ajaran Al Quran kerana ia adalah ajaran yang terbaik.

Kedua puluh empat: Sentiasa berhati-hati dalam bertindak, dan tidak mudah tertipu dengan dakyah dan pembohongan. Firman Allah SWT:
Ertinya: “Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya (yang sebenar) yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. Surah al-Hujurat: 6.


Kedua puluh lima: Berhukum dengan hukum Allah dengan menjadikan Al-Qur’anul Karim panduan dalam semua perkara, termasuk kenegaraan. Ini kerana Allah SWT menganggap bahawa orang yang tidak berhukum dengan hukumNya adalah orang yang kafir. Maka jelaslah bahawa orang yang beriman tetap akan berhukum dengan hukum Allah.
Ertinya: “Sesiapa yang tidak berhukum dengan apa yang diturunkan oleh Allah, maka mereka adalah orang-orang yang kafir”. Surah al-Maidah: 44. Juga kerana Allah SWT menganggap orang yang mengaku beriman, tetapi tidak ingin berhukum dengan hukumNya sebenarnya adalah orang-orang munafiq yang berpura-pura Islam.
Ertinya: “Adakah kamu tidak melihat orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu ? (Padahal) mereka hendak berhakim kepada thaghut, sedangkan mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. dan syaitan (pula) ingin menyesatkan mereka (dengan) kesesatan yang sejauh-jauhnya. Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang telah diturunkan Allah dan kepada hukum Rasul", nescaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu”. Surah an-Nisa’: 60-61.

Kedua puluh enam: Sentiasa menilai diri dan memperbaiki diri ke arah mencari keredhaan Allah SWT, kerana itulah kejayaan yang sebenar pada mereka. firman Allah SWT:
Ertinya: “Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat nasuhaa (taubat yang semurni-murninya), mudah-mudahan Tuhanmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu (mengampunkannya) dan memasukkanmu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai”. Surah at-Tahrim: 8.

Kedua puluh tujuh: Benar-benar mencintai Rasulullah s.a.w.. Bahkan kecintaan mereka terhadap Rasulullah s.a.w. mengatasi cinta mereka terhadap diri mereka sendiri dan juga orang-orang yang mereka sayangi. Anas r.a. meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِيْنَ.
Ertinya: “Tidak beriman seseorang kamu sehinggalah aku lebih disayanginya melebihi ibu bapanya, anak-anaknya dan manusia keseluruhannya”. Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
Kerana inilah para mukmin akan sentiasa mempelajari sunnah Nabi s.a.w., mangamalkannya dan berselawat kepadanya. Firman Allah SWT:
Ertinya: “Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan (yang baik) kepadanya”. Surah al-Ahzab: 56

Kedua puluh lapan: Sangat menyayangi aqidah Islam yang dianutinya dan tidak akan meninggalkan Islam walau diberi tawaran keduniaan yang begitu mewah atau diazab dengan begitu kejam. Anas bin Malik r.a. meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يَكُونَ اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا، وَحَتَّى يُقْذَفَ فِيْ النَّارِ أَحَبُّ إِلَيْهِ مِنْ أَنْ يَعُوْدَ فِيْ الْكُفْرِ بَعْدَ أَنْ نَجَّاهُ اللهُ مِنْهُ، وَلاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِيْنَ.
Ertinya: “Tidak beriman salah seorang daripada kamu sehinggalah Allah dan RasulNya lebih dicintainya daripada segala-galanya, dan sehingga dicampakkan ke dalam api lebih disukainya daripada kembali kepada kekufuran (setelah Allah menyelamatkannya daripada kufur). Dan tidak beriman seseorang kamu sehinggalah aku lebih disayanginya melebihi ibu bapanya, anak-anaknya dan manusia keseluruhannya”. Hadis riwayat Ahmad, dan Syeikh Syuaib al-Arnaut menyatakan bahawa sanadnya sohih berdasarkan syarat Imam Bukhari dan Muslim.

Kedua puluh sembilan: Tidak mengganggu dan menyusahkan jiran tetangganya. Abu Syuraih meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
وَاللهِ لاَ يُؤْمِنُ! وَاللهِ لاَ يُؤْمِنُ! وَاللهِ لاَ يُؤْمِنُ! قِيْلَ: وَمَنْ يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: الَّذِيْ لاَ يَأْمَنُ جَارُهُ بَوَائِقَهُ
Ertinya: “Demi Allah, dia bukanlah seorang yang beriman! Demi Allah, dia bukanlah seorang yang beriman! Demi Allah, dia bukanlah seorang yang beriman”! Rasulullah s.a.w. ditanya: “Siapakah dia wahai Rasulullah”? baginda menjawab: “Orang yang tidak selamat jirannya daripada kejahatannya”. Hadis riwayat Bukhari.
Orang yang beriman memahami bahawa mengkhianati dan menyusahkan jiran adalah termasuk dalam dosa besar yang menghalang daripada masuk syurga,sebagaimana orang yang beriman yang sebenar. Sabda Rasulullah s.a.w.
لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ لاَّ يَأْمَنُ جَارُهُ بَوَائِقَهُ
Ertinya: “Tidak akan masuk syurga orang yang tidak aman jirannya daripada kejahatannya”. Hadis riwayat Muslim.

Ketiga puluh: Mengambil berat tentang jiran. Dan antara sifat orang yang beriman pula ialah mengambil berat dengan kebajikan para jiran, terutamanya dengan yang paling hampir dengannya. Dia tidak akan membiarkan jirannya dalam kesusahan tanpa sebarang bantuan daripadanya. Ibnu Abbas r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
لَيْسَ الْمُؤْمِنُ الَّذِيْ يَبِيْتُ وَجَارُهُ إِلَى جَنْبِهِ جَائِعٌ.
Ertinya: “Bukanlah seorang yang beriman seorang yang boleh tidur malam, sedangkan jiran di sebelahnya kelaparan”. Hadis riwayat al-Hakim dan beliau menganggapnya sohih dan diakui oleh Az-Zahabi.

Labels:

0 Responses to “”

Post a Comment




XML

Powered by Blogger

make money online blogger templates



© 2006 TASEK PAUH blogspot | Blogger Templates by GeckoandFly.
Any part of the content or this blog can be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health