TASEK PAUH blogspot

Pembersihan Aqidah Pemurnian Ibadah (PAPI) bersama Us TUAN MOHD SAPUAN TUAN ISMAIL.


Kaifiat Solat Yang Sempurna – Bhg 1

Qiam Dengan Menghadap Kiblat

1- Berdiri (qiam) dalam keadaan menghadap kiblat. Disyaratkan pada qiam meluruskan tulang belakang. Dan disunatkan menghadap kepada sutrah, iaitu sesuatu yang boleh menghalang orang melintasi di hadapannya. Contoh sutrah ialah tiang dan sebagainya. Disarankan supaya menundukkan kepala untuk melihat kepada tempat sujud.

Niat

2- Setelah ingin bersolat, maka hendaklah dia niatkan solat yang ingin didirikannya. Dan disyaratkan menghadirkan dalam hati perkara-perkara niat, iaitu: jika

1- Solat fardhu: Qasad, taarud dan ta’yin.

2- Solat sunat berwaktu dan bersebab: Qasad dan ta’yin.

3- Solat mutlak (semata-mata solat) : Qasad sahaja.

Contoh niat ialah: Aku ingin bersembahyang fardhu zuhur, kerana Allah SWT. Dan tidak disunatkan melafazkan niat, kecuali jika dilafazkan, ia membantu memudahkan niat. Dan tidak disunatkan membaca apa-apa bacaan sebelum bertakbir, kerana permulaan solat ialah takbir.

Takbiratul Ihram

3- Setelah berniat, maka hendaklah bertakbir. Dan di dalam takbir itu, maka hadirkanlah keagungan dan kebesaran Allah SWT. Dan janganlah dinyaringkan takbir, kecuali bagi imam. Dan tidak boleh bagi makmum bertakbir mendahului imam atau bersama imam. Dan disunatkan baginya terus bertakbir setelah imam selesai bertakbir, dan jangan melengah-lengahkannya. Lafaz takbir ialah:

اللهُ أَكْبَرُ

Masalah Muqaranah Niat

Berkata Syeikh Muhammad Arsyad al-Banjari, dalam kitabnya Sabilal Muhtadin, juz 1, m/s 195: “Tetapi memilih Imam Nawawi di dalam “Majmuk” akan yang telah dipilih akan dia oleh Imamul Haramain dan Imam Ghazali bahawasanya memadai pada niat itu muqaranah urfiyyah, pada orang yang awam…Dan kata setengah mereka itu, bermula murad (maksud) dengan dia bahawa dipadakan (memadai) menghadirkan niat dahulu sedikit daripada takbir dan jika lalai ia daripadanya di dalam takbir sekalipun. Dan muwafaah (sama) akan dia atas taswir (gambaran) ini segala imam yang tiga, iaitu Imam Abu Hanifah, dan Imam Malik dan Imam Ahmad bin Hanbal r.a

4- Semasa bertakbir, disunatkan mengangkat kedua tangan, dan tapak tangan itu dibuka dan dihadapkan ke arah kiblat. Kedua tapak tangan disunatkan menyamai bahu, dengan dua ibu jarinya menyamai dua cuping telinganya.

Keadaan Semasa Qiam Dalam Rakaat-Rakaat Solat

5- Setelah itu, tangan hendaklah diletakkan di kawasan atas dari pusat dan di bawah dada. Dan digenggamkan kedua tapak tangan kanan di atas dua tapak tangan kiri. Boleh juga diletakkan tanpa digenggam.

6- Setelah bertakbir dan meletakkan tangan, disunatkan diam sebentar. Setelah itu disunatkan membaca doa iftitah.

Contoh-contoh Doa Iftitah

·       اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا، وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً.

·     وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأرْضَ حَنِيفًا مُسْلِماً وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ، إِنَّ صََلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ، َلا شَرِيكَ لَهُ، وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ.

·     الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيهِ

·     سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، وَتَبَارَكَ اسْمُكَ، وَتَعَالَى جَدُّكَ، وََلا إِلَهَ غَيْرَكَ

·     اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ اْلأبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ. اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بِالثَّلْجِ وَالْمَاءِ وَالْبَرَدِ

6- Setelah selesai membaca doa iftitah, maka hendaklah diam sebentar. Kemudian disunatkan membaca istiazah atau taawwuz, iaitu:

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ.

Bacaan Surah al-Fatihah

7- Setelah bertaawwuz, maka disunatkan diam sebentar sebelum membaca surah al-Fatihah.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِِ {1} الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ {2} الرَّحْمـنِ الرَّحِيمِ {3} مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ {4} إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ {5} اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ {6} صِرَاطَ الَّذِينَ أَنعَمتَ عَلَيهِمْ غَيرِ المَغضُوبِ عَلَيهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ {7}

8- Setelah selesai membaca surah al-Fatihah, maka disunatkan diam sebentar. Setelah itu disunatkan mengucapkan “Amin”.

9- Setelah selesai mengucapkan “Amin”, disunatkan diam sebentar sebelum membaca surah. Bahkan disunatkan bagi imam diam sekadar bacaan surah al-Fatihah. Setelah itu disunatkan membaca surah. Dan panjang pendek bacaan surah itu bergantung kepada solat dan juga keadaan seperti musafir, sakit dan sebagainya. Dan disunatkan memanjangkan bacaan rakaat yang pertama berbanding rakaat yang kedua.

10- Setelah selesai membaca surah, maka disunatkan diam sebentar sebelum rukuk. Kemudian disunatkan mengangkat kedua tangan (semasa qiam) serta bertakbir untuk rukuk.

Rukuk Dan Kaifiatnya

11- Disyaratkan pada rukuk 3 syarat, iaitu membengkokkan belakang ke bawah, (sekurang-kurangnya sekira-kira sampai tangan ke lutut), thoma’ninah dan tidak qasad selain dari rukuk. Dan yang sempurna ialah dengan tunduk sehingga sama dahinya dengan tempat sujud, serta menyamakan kepala, belakang dan punggung seumpama sekeping papan. Tapak tangan pula memegang kedua lutut dan menjarangkan anak-anak jari kedua-dua tangan secara pertengahan, serta menghadapkannya ke arah kiblat.

12- Setelah rukuk, disunatkan membaca zikir-zikir rukuk. Antaranya:

·       سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيمِ،(atau)  سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيمِ وَبِحَمْدِهِ (sekurang-kurangnya, 3 kali )

·       اللَّهُمَّ لَكَ رَكَعْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَلَكَ أَسْلَمْتُ، خَشَعَ لَكَ سَمْعِي وَبَصَرِي وَمُخِّي وَعَظْمِي وَعَصَبِي

Iktidal Dan Kaifiatnya

13- Setelah sempurna rukuk, maka kita hendaklah beriktidal, iaitu bangkit daripada rukuk. Dan disunatkan mengangkatkan kedua tapak tangan berbetulan bahu beserta dengan permulaan mengangkatkan kepala, dan membaca zikir perpindahan untuk iktidal. Zikirnya ialah:

سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ

14- Apabila berdiri tegak, maka lepaskanlah tangan yang diangkat tadi. Dan disyaratkan pada iktidal tiga syarat, iaitu: menegakkan semula tulang belakang seperti semasa qiam dengan dengan qasad iktidal, thoma’ninah dan tidak terlalu memanjangkan iktidal (melebihi qadar bacaan fatihah) kerana ia adalah rukun pendek.

15- Dan disunatkan semasa iktidal membaca zikirnya. Antaranya:

·       رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ،  (atau) رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ

·       رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ، حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ

·       اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ، مِلْءَ السَّمَاوَاتِ، وَمِلْءَ اْلأرْضِ، وَمِلْءَ مَا بَيْنَهُمَا، وَمِلْءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ.

·   رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ. مِلْءُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأرْضِ، وَمِلْءُ مَا شِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ، أَهْلَ الثَّنَاءِ وَالْمَجْدِ، أَحَقُّ مَا قَالَ الْعَبْدُ، وَكُلُّنَا لَكَ عَبْدٌ، اللَّهُمَّ َلا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ، وََلا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ، وََلا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ.

16- Setelah selesai iktidal, maka hendaklah turun sujud. Dan disunatkan bertakbir untuk turun sujud tanpa mengangkatkan tangan.

Sujud Dan Kaifiatnya

17- Dan disyaratkan pada sujud Disyaratkan padanya 8 syarat:

1- Sujud dengan pilihan sendiri iaitu dengan niat untuk sujud.

2- Sujud di atas tujuh anggota, iaitu dahi, dua tangan, dua lutut dan hujung jari kaki. Dan tidak sah bersujud tanpa cukup tujuh anggota ini.

3- Dahi terbuka mencecah tempat sujud.

4- Menekan dahi pada tempat sujud.

5- Tidak turun untuk tujuan selain dari sujud.

6- Jangan sujud di atas pakaian yang dipakainya.

7-Hendaklah ditinggikan punggung dari kepalanya.

8- Sujud serta thoma’ninah.

18- Dan disunatkan turun dengan mendahulukan lutut, kemudian kedua tapak tangan, kemudian dahi dan hidung. Dan disunatkan meletakkan kedua tapak tangan itu sama dengan kedudukan bahu, dan membukakan kedua tangan dan tidak menghamparkan lengannya ke bumi. Jari-jari tangannya pula dirapatkan dan dihadapkan ke arah kiblat. Dan disunatkan merenggangkan kedudukan antara kedua lututnya sekadar sejengkal, dan begitu juga kedudukan kedua kakinya. Dan kakinya hendaklah didirikan dan hujung jari-jari kaki pula disunatkan dihadapkan ke arah kiblat. Dan disunatkan menjauhkan perutnya dari pahanya, dan bukan merapatkan antara kedua-duanya. Namun disunatkan bagi perempuan merapatkan kedua-duanya dan juga tidak membukakan lengannya, bahkan merapatkannya kepada lambungnya.

Wai’l bin Hujr r.a. menyatakan bahawa beliau melihat Nabi s.a.w. bila bersujud, baginda akan mendahulukan kedua lututnya sebelum kedua tangannya. Hadis sohih, riwayat ahlus sunan. Menurunkan lutut dulu sebelum tangan adalah pendapat jumhur ulamak. Namun mazhab Maliki menyunatkan menurunkan tangan sebelum lutut.

19- Setelah bersujud, disunatkan membaca zikir-zikir sujud. Antaranya:

·       سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلأعْلَى  (atau) سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلأعْلَى وَبِحَمْدِهِ ( sekurang-kurangnya, 3 kali )

·       سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ، رَبُّ الْمََلائِكَةِ وَالرُّوحِ

·     اللَّهُمَّ لَكَ سَجَدْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَلَكَ أَسْلَمْتُ. وَأَنْتَ رَبِّي، سَجَدَ وَجْهِي لِلَّذِي خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ، وَشَقَّ سَمْعَهُ وَبَصَرَهُ. تَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ

20- Dan disunatkan memperbanyakkan berdoa dalam sujud, kerana ia adalah keadaan yang paling hampir antara seorang hamba dengan Tuhan Penciptanya. Dan antara doa yang pernah dibaca oleh Nabi s.a.w. dalam sujud ialah:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي كُلَّهُ، دِقَّهُ وَجِلَّهُ، وَأَوَّلَهُ وَآخِرَهُ، وَعََلانِيَتَهُ وَسِرَّهُ.

Ertinya: “Wahai tuhanku, ampunilah dosaku keseluruhannya, samada yang kecilnya, besarnya, awalnya, akhirnya, secara terangnya atau sembunyinya”. Riwayat Muslim. 

Disediakan oleh Us Tuan Mohd Sapuan Tuan Ismail, Taman al-Barakah, Kg. Tasek Pauh16810, Selising, Pasir Puteh, Kelantan

Labels: ,

0 Responses to “Kaifiat Solat Yang Sempurna – Bhg 1”

Post a Comment




XML

Powered by Blogger

make money online blogger templates



© 2006 TASEK PAUH blogspot | Blogger Templates by GeckoandFly.
Any part of the content or this blog can be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health